Kenali Tokoh Pewayangan – Pandu Dewanata

Pandu, atau yang disebut juga Prabu Pandu Dewanata adalah salah satu tokoh pewayangan. Jumlah tokoh pewayangan Jawa sendiri sangat banyak, karena lakon wayang kulit juga tidak sedikit jumlahnya.

Pandu

Karena itu, tidak ada salahnya kita mengenali sedikit lebih dalam tentang tokoh-tokoh pewayangan yang kisahnya telah banyak dituturkan dari jaman ke jaman. Termasuk tentang asal usulnya, perwatakan atau sifatnya, atau bahkan kesaktiannya berdasarkan cerita.

Mengenal Pandu Dewanata

Pandu adalah putra dari Prabu Kresnadwipayana atau Begawan Abiyasa, yang merupakan raja negara Astina. Ia terlahir dari permaisuri kedua bernama Dewi Ambiki atau Ambalika, yang merupakan putri dari Prabu Darmahambara dengan Dewi Swargandini dari negara Kasi. Tokoh wayang yang satu ini paling banyak dikenal karena merupakan ayah dari para Pandawa, yang kelimanya terlibat sebagai peran utama dalam kisah Mahabarata.

puter giling

Pandu memiliki saudara lain ibu, yaitu Drestarasta dan Yamawidura. Ia kemudian naik tahta sebagai raja Astina, menggantikan ayahnya yang kembali ke pertapaan Retawu untuk hidup sebagai brahmana.

 Istri Pandu ada dua orang, yaitu Dewi Kunti atau Dewi Prita, yang merupakan putri Prabu Basukunti dengan Dewi Dayita dari negara Mandura. Darinya ia berputra tiga orang, yaitu Puntadewa, Bima, dan Arjuna.

Sedangkan istri keduanya bernama Dewi Madrim, yang merupakan putri Prabu Mandrapati dari negara Mandaraka. Darinya ia berputrakan sepasang anak lelaki kembar yang bernama Nakula dan Sadewa.

Pandu Dewanata banyak berjasa kepada Dewata dan Suralaya. Ia menerima anugerah berupa pusaka Hrudadali, Lenga Tala dan gelar Dewanata pada namanya. Akan tetapi, Pandu tercatat dua kali melanggar ketentuan Dewata.

Pertama, ia membangun Taman Kadilengleng dengan mengambil pola Taman Tejamaya di Suralaya, tanpa seijin Sang Hyang Manikmaya. Kedua, ia menuruti keinginan Dewi Madrim untuk meminjam Lembu Andini, yang merupakan kendaraan Bathara Guru.

Pada akhirnya, Pandu meninggal dalam usia relatif masih muda, dikarenakan kutukan dari Resi Kimindana. Sesuai amanat Begawan Abiyasa, negara Astina dipercayakan kepada Drestarasta, dengan syarat bahwa tahta akan dikembalikan kepada para putra Pandu, setelah mereka dewasa nanti.


Konsultasi Seputar Hal Spiritual, Pelarisan dan Pengasihan, Dengan Ibu Dewi Sundari langsung dibawah ini :

Atau Hubungi Admin Mas Wahyu dibawah ini :

Bacaan Paling Dicari: