Jamus Kalimasada, Ajaran Sunan Kalijaga

Tentang Jamus Kalimasada sebenarnya ada beberapa versi. Salah satunya menyebut kalimasada sebagai jamus atau surat sakral berwujud kitab keramat milik Yudhistira, pemimpin para Pandawa. Namun penjabaran kalimosodo yang paling menjadi perhatian adalah versi ajaran Sunan Kalijaga.


Asal Usul Jamus Kalimasada

Sebagian orang berpendapat, bahwa istilah Kalimasada diciptakan oleh Sunan Kalijaga berdasarkan Kalimat Syahadat. Dalam ajaran Islam sendiri, Kalimat Syahadat berisikan pengakuan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, dengan Nabi Muhammad sebagai utusan-Nya.

Mengingat Sunan Kalijaga menggunakan wayang kulit sebagai media berdakwah, tidak heran bila kemudian istilah kalimasada atau kalimosodo ikut masuk ke dalam cerita pewayangan.

Namun ternyata istilah Kalimasada sudah dikenal masyarakat Jawa sejak sebelum kedatangan Islam. Sehingga besar kemungkinan, Sunan  Kalijaga memadupadankan istilah ini dengan pemahaman Islam dalam menyebarkan agama. Karena memang Sunan Kalijaga bukan sekedar seorang ulama, tetapi juga budayawan ulung.

Sejarah Kalimasada

Istilah Kalimasada berasal dari kata Kalimahosaddha, yang ditemukan dalam naskah Kakawin Bharatayuddha. Tepatnya pada tahun 1157 atau sekitar abad kedua belas, di bawah masa pemerintahan Maharaja Jayabhaya, Kerajaan Kediri. Istilah ini dapat dipilah menjadi Kali-Maha-Usaddha, yang artinya adalah ‘obat mujarab Dewi Kali’.

arti pusaka jamus kalimasada sunan kalijagaDikisahkan bahwa dalam perang besar antara Pandawa dan Kurawa, panglima Kurawa yang bernama Salya bertempur melawan Yudhistira pada hari kedelapan belas. Yudhistira yang merupakan pemimpin Pandawa melemparkan Kitab Pusaka Kalimasada ke arah Salya. Konon kitab tersebut berubah menjadi tombak dan menembus dada sang panglima.

Pusaka Kalimasada atau Jamus Kalimasada menempati peringkat utama di antara pusaka-pusaka Kerajaan Amarta yang lain. Musuh-musuh Pandawa sering berupaya mencuri pusaka tersebut. Namun senantiasa berhasil direbut kembali oleh Yudhistira dan keempat saudaranya.

Arti Kalimasada

Kata ‘lima’ bermakna angka 5, sedangkan ‘sada’ adalah lidi atau tulang rusuk daun kelapa yang bermakna ‘selalu’. Artinya, kelima hal yang diwakili pusaka kalimodoso haruslah selalu ada dan utuh.

Kelima hal atau unsur tersebut adalah:

  1. Ka-donyan, bermakna keduniawian. Ada istilah ‘aja ngaya dateng donya’ yang artinya jangan mengutamakan hal-hal duniawi. Kebutuhan duniawi boleh dikejar, tetapi tidak boleh diutamakan.
  2. Ka-hewanan, bermakna sifat kebinatangan. Artinya manusia tidak boleh bertindak seperti hewan. Harus kenal susila, moral dan etika.
  3. Ka-robanan, bermakna hawa nafsu. Artinya manusia jangan sampai memelihara hawa nafsu. Namanya punya hawa nafsu itu manusiawi, tetapi harus bisa dikendalikan.
  4. Ka-setanan, bermakna sifat setan. Artinya manusia jangan sampai bertindak gengsi, sombong dan tidak semestinya. Tidak boleh menyesatkan atau berbuat licik.
  5. Ka-tuhanan, bermakna kosong. Artinya Tuhan itu ada, sekalipun tidak nampak wujudnya. Tidak bisa diceritakan dengan segala cara, tetapi nyata dan maha kuasa.

susuk samber lilin

Bacaan Paling Dicari: