Apa Itu Puasa Weton?

Puasa weton dilakukan untuk memperingati hari kelahiran seseorang. Biasanya, wetonan ini dilakoni bila ada suatu hajat atau keinginan yang dianggap penting. Dengan harapan agar keinginan tersebut lekas terkabul. 


Mengenal Puasa Weton

Jenis puasa yang dilakoni dalam wetonan adalah Puasa Ngebleng. Artinya, si pelaku tidak diperkenankan untuk makan, minum ataupun keluar kamar selama puasanya berlangsung. Tidur boleh, tetapi hanya sebentar saja. Satu atau dua jam. Misalnya pun keluar kamar, hanya boleh untuk buang air.

Dalam puasa ngebleng, semua aktivitas sehari-hari harus ditinggalkan. Termasuk aktivitas seksual.

Manfaat Puasa Weton

Secara tradisional, orang biasanya melakoni puasa weton agar hajatnya lekas terkabul. Tetapi selain itu, di jaman dulu orang juga melakukan wetonan dengan tujuan untuk mendekatkan hubungan pribadinya dengan roh leluhur. Agar kuat sukmanya, selalu peka terhadap isyarat Tuhan dan diberi keberkahan hidup secara keseluruhan.

Manfaat Puasa Weton Pada Hari Kelahiran

Wetonan dijalankan sesuai hari lahir orang yang bersangkutan. Termasuk pasarannya (pon, pahing, wage, legi, kliwon). Karena siklus pasaran ini berputar setiap 35 hari, maka wetonan pun berulang tiap 35 hari sekali.

Mengikuti penanggalan Jawa, maka satu hari terhitung sejak terbenamnya matahari. Misalnya diambil batas pukul lima sore, maka puasa dimulai pada pukul lima hari ini dan berakhir pukul lima esok.

Macam-Macam Puasa Weton

Wetonan ada beberapa macam, yaitu:

  1.  Wetonan sehari penuh

Artinya, puasa dijalankan selama sehari semalam (24 jam). Ini merupakan jenis wetonan yang paling banyak dijalankan. Misalnya si pelaku lahir pada hari Senin Wage, maka setiap Senin Wage itulah ia berpuasa. Dimulai dari hari sebelumnya dan berakhir pada hari Senin Wage tersebut.

 2.  Wetonan tiga hari

Puasanya dilakukan selama tiga hari, dengan hari kelahirannya terjepit di tengah. Jadi dilakukan sehari sebelumnya, pada hari kelahiran dan ditambah satu hari lagi sebagai penutup.

Perlu dicatat bahwa namanya puasa ngebleng itu tidak kenal istilah buka dan sahur tiap hari. Jadi bila puasa tiga hari, maka sepanjang tiga hari itulah ia tidak makan ataupun minum.

 3.  Wetonan tiga hari, diulang tujuh kali

Puasanya tiga hari, tetapi dilakukan setiap bulan (setiap siklus) selama tujuh bulan berturut-turut. Jenis puasa ini biasanya dilakukan bila ada hajat atau keinginan jangka panjang yang benar-benar ingin diwujudkan. Sebagai penutupnya, diadakan ritual sesaji atau syukuran.

Cara Puasa Weton

Berikut adalah tata cara puasa weton menurut ajaran orang Jawa:

  • Sebelum melaksanakan puasa, berdoalah diluar rumah, menghadap ke arah timur.
  • Seusai berpuasa, berdoalah kembali. Iringi dengan ucapan syukur karena telah diberi kekuatan untuk menyelesaikan puasa tersebut.
  • Untuk penutupan puasa, mandilah dengan kembang tujuh rupa atau kembang setaman. Mandinya dengan cara diguyur dari kepala hingga kaki.
  • Hidangkan makanan berupa tujuh macam jajan pasar ketika berbuka. Siapkan pula bubur merah putih.
bulu perindu sukma

Bacaan Paling Dicari: